Ronaldo – Budak Hari Modern?

Ronaldo

Sepp Blatter, kepala kontroversial FIFA, menyarankan baru-baru ini bahwa pasar transfer sepakbola mirip dengan perdagangan budak dan bahwa mereka sebagai organisasi akan berpihak pada pemain yang ingin meninggalkan klubnya. Dia tampaknya tidak memperhatikan apapun atau siapa pun yang terlibat. Hal ini dikatakan sehubungan dengan kisah transfer yang sedang berlangsung dari Cristiano Ronaldo dari Manchester United ke Real Madrid.Sepp Blatter, kepala kontroversial FIFA, baru-baru ini menyarankan bahwa pasar transfer sepakbola mirip dengan perdagangan budak dan bahwa mereka sebagai sebuah organisasi akan berpihak pada pemain yang ingin meninggalkan klubnya. Dia tampaknya tidak memperhatikan apapun atau siapa pun yang terlibat. Hal ini dikatakan sehubungan dengan kisah transfer yang sedang berlangsung dari Cristiano Ronaldo dari Manchester United ke Real Madrid.

Komentar kontroversial lain dari Blatter termasuk satu kali bahwa dia mengatakan bahwa satu-satunya cara untuk membuat sepak bola wanita lebih menghibur adalah bagi mereka untuk mengenakan celana pendek yang lebih ketat! Menunjukkan kemampuannya sebagai tuan dari pernyataan membuang, yang sering membuka hotbed diskusi.judi piala dunia

Menyamakan pasar transfer sepakbola dengan perdagangan budak adalah kebodohan yang sederhana. Pesepakbola, terutama pesepakbola berprofil tinggi seperti Cristiano Ronaldo adalah orang terjauh dari para budak. Ronaldo yang baru 22 tahun, sudah menjadi multi-jutawan, ia memiliki segala sesuatu yang dapat dibayangkan secara manusia dalam hidupnya dan masa depannya secara finansial terjamin apakah ia pernah lagi menendang bola atau tidak. Anda tidak perlu menjadi sejarawan yang tajam untuk menyadari bahwa perdagangan budak pada abad ke-18 jauh dari gaya hidup mewah yang membuat para pesepakbola pada era modern memimpin banyak pemeriksaan atas komentar Blatter.

Saga transfer ini yang telah berlangsung sejak United memenangkan Liga Champions pada bulan Mei belum pergi; bahkan bisa dikatakan bahwa seluruh sandiwara telah membayangi pencapaian ganda kemenangan United. Ronaldo tidak melakukan apa pun selain mengobarkan api kontroversi, menyebabkan ketidakpastian, tidak suka dan tidak hormat terhadapnya dari pasukannya penggemar Manchester United. Dapatkah Anda membayangkan apa yang mungkin terjadi jika ‘Ayam George’ menyarankan kepada teman-teman budaknya di perkebunan bahwa ia ingin pindah ke pemilik budak baru di jalan? Sebuah cambukan itu apa!

Jika tentu saja omong kosong Ronaldo ini berlanjut maka mungkin Sir Alex Ferguson harus mengeluarkan cambuk dan menghukumnya karena ketidaksetiaan, terutama jika itu satu-satunya cara untuk mengendalikannya.

Ketika dia tiba di Old Trafford, Ronaldo adalah pemain bagus dengan banyak potensi, sejak itu dia telah matang untuk menjadi salah satu pemain terbaik di dunia. Dia telah memenangkan beberapa trofi termasuk Liga Champions dan telah memiliki dukungan total dan perlindungan dari Ferguson, timnya dan para penggemarnya selama tinggal di klub. Baginya untuk mengekspresikan ketidaksetiaannya secara terbuka, adalah penghinaan bagi penggemar sepak bola yang nyata, tetapi kemudian bagi Blatter untuk mengekspresikan simpati kepadanya dan menyamakannya dengan budak adalah keyakinan yang luar biasa dan menambahkan garam ke luka yang menjadi lebih buruk, tidak hanya untuk Pendukung United tetapi untuk semua penggemar sepak bola Inggris.

No comments yet

leave a comment

*

*

*